Jual Genset Doosan di Wakatobi Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR).

Jual Genset Doosan di Wakatobi Kami juga menerima pembuatan box silent dan perakitan diesel generator set. Produk kami meliputi berbagai diesel generator set model open, silent lokal yang ukuranya menyesuaikan lokasi pondasi genset, mobile/ trailer . Sebagian besar mesin kami menggunakan Merk : Perkins, Cummins, Deutz, Lovol, Isuzu Foton dengan generator Leroy Somer, Stamford, kualitas terbaik brushless alternator. Jual Genset Doosan di Wakatobi

Jual Genset Doosan di Wakatobi

Tag :
Jual Genset Lovol | Jual Genset Doosan di Wakatobi | Jual Genset Lovol kav 45 kva | jual genset lovol Kap 70 Kva Prime Power type 1004TG | Genset Lovol | Genset Lovol kav 45 kva | Jual Genset cummins |

Jual Sparepart sparepart genset lovol untuk semua kapasitas di Lombok Tengah

Jual Sparepart sparepart genset lovol untuk semua kapasitas di Lombok Tengah Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR). Jual Sparepart sparepart genset lovol untuk semua kapasitas di Lombok Tengah

saco-indonesia.com, Sebuah lagu legendaris yang telah diciptakan oleh Eros Djarot dan dipopulerkan oleh Chrisye, Merpati Putih a

saco-indonesia.com, Sebuah lagu legendaris yang telah diciptakan oleh Eros Djarot dan dipopulerkan oleh Chrisye, Merpati Putih akan menjadi hit single baru dari Joy Tobing. Ia juga mengaku single barunya tersebut akan segera rilis dalam waktu dekat ini.

"New single sebenter lagi rilis. Lagunya yang berjudul Merpati Putih karya Eros Djarot, dulu dipopulerkan oleh Chrisye. Aku pilih lagu ini karena dari lirik lagu sangat menyentuh banget," terang Joy di Playparq, Kemang, Jakarta Selatan (9/2).

Jebolan ajang Indonesian Idol ini telah mengatakan bahwa lagu tersebut juga tidak ada hubungannya dengan kehidupannya. Dan meski proses rekaman begitu cepat, Joy tetap tertantang karena telah membawakan lagu recycle dari Sang Legenda.

"Bukan curhatan loh. Ini di luar dari pikiranku. Prosesnya cepet banget, dari pilih lagu sampai recording, sekitar 2-3 bulan saja. Begitu cepat dan gampang," lanjutnya.

"Ada tantangan besar nyanyiin buat lagu recycle. Karena dipopulerkan oleh Chrisye, maka imejnya pun juga melekat. Tapi disini aku bawain dengan gayaku sendiri," tambanya.

Bernyanyi dengan tulus. Itulah tips khusus bagi Joy Tobing dalam menggarap sebuah karya lagu. "Saat bernyanyi, lagu baru atau lama, aku tahu karakter dan ciri khas aku. Yang penting nyanyi dengan tulus. Jangan mencontek gaya siapa-siapa," ujarnya.

"Semoga lagu ini bisa bawa berkah dan obati rasa rindu para penggemar saya yang masih menanti. Ini mungkin awal kebangkitanku di dunia musik Indonesia," tandas Joy.


Editor : Dian Sukmawati

Sebuah planet gas alien yang mengorbit bintang berjarak 300 tahun cahaya dari Bumi berhasil diungkap keberadaannya dan dipotret secara langsung.

Saco-Indonesia.com — Sebuah planet gas alien yang mengorbit bintang berjarak 300 tahun cahaya dari Bumi berhasil diungkap keberadaannya dan dipotret secara langsung. Pemotretan planet secara langsung selama ini sulit dilakukan, apalagi planet yang baru ditemukan ini tergolong kecil.

Potret dari planet yang bernama HD 95086b ini dirilis European Southern Observatory pada Senin (3/6/2013). Potret planet yang mengelilingi bintang bernama HD 95086 ini dipotret dengan cahaya inframerah.

Pada gambar di atas, planet terlihat dengan warna biru terang, ada di bagian kiri bawah. Citra bintang telah dihilangkan sehingga publik bisa menyadari dan melihat keberadaan planet yang dimaksud dengan lebih jelas.

HD 95086 teramati lewat pengamatan secara langsung dengan very large telescope milik ESO. Berdasarkan kecerlangan cahayanya, ilmuwan menduga bahwa planet ini cuma punya massa empat hingga lima kali lebih besar dari Yupiter.

Astronom mengungkapkan, sangat jarang planet alien yang berjarak jauh bisa teramati secara langsung. Kebanyakan planet ditemukan secara tidak langsung dengan mengamati peredupan cahaya bintang saat planet melewati mukanya atau goyangan bintang akibat pengaruh gravitasi planet itu.

"Pengamatan secara langsung adalah teknik yang sangat menantang dan membutuhkan instrumen yang maju, baik yang berbasis di darat maupun antariksa," kata Julian Rameau, astronom di Institute of Astrophysics and Planetology di Perancis.

"Hanya beberapa planet bisa ditemukan secara langsung, membuat setiap penemuan merupakan lompatan penting dalam memahami planet raksasa dan pembentukannya," sambung Rameau seperti dikutip Space.com, Senin kemarin.

Foto lain yang diambil ESO menunjukkan bahwa planet dan bintang yang diorbitnya terletak di konstelasi Carina. HD 95086b mengorbit bintangnya pada jarak dua kali jarak Matahari-Neptunus atau 56 kali jarak Bumi-Matahari.

Penemuan planet ini akan dipublikasikan di Astrophysical Journal. HD 95086 yang menjadi bintang induk diduga masih berusia muda, baru 10-17 juta tahun. Hal ini membuat pembentukan planet dan piringan debu di sekitarnya menarik.

Anne Marie Langrange, peneliti yang juga terlibat penemuan, mengungkapkan, "Posisi planet saat ini memunculkan pertanyaan." Ia mengatakan bahwa planet mungkin telah berpindah dari tempat penemuannya ke tempat "tinggal" saat ini.

Tentang pembentukannya, Langrange mengatakan, "Mungkin planet tumbuh menyatukan batu yang membentuk inti padat dan secara perlahan mengakumulasi gas dari sekitarnya, atau bisa jadi terbentuk dari gumpalan gas yang akibat ketidakstabilan gravitasi di piringannya."

Editor :Liwon Maulana(galipat)

Mr. Paczynski was one of the concentration camp’s longest surviving inmates and served as the personal barber to its Nazi commandant Rudolf Höss.

A former member of the Boston Symphony Orchestra, Mr. Smedvig helped found the wide-ranging Empire Brass quintet.

Artikel lainnya »