Jual Genset Doosan Murah di Pelalawan Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR).

Jual Genset Doosan Murah di Pelalawan Kami juga menerima pembuatan box silent dan perakitan diesel generator set. Produk kami meliputi berbagai diesel generator set model open, silent lokal yang ukuranya menyesuaikan lokasi pondasi genset, mobile/ trailer . Sebagian besar mesin kami menggunakan Merk : Perkins, Cummins, Deutz, Lovol, Isuzu Foton dengan generator Leroy Somer, Stamford, kualitas terbaik brushless alternator. Jual Genset Doosan Murah di Pelalawan

Jual Genset Doosan Murah di Pelalawan

Tag :
Jual Genset Lovol | Jual Genset Doosan Murah di Pelalawan | Jual Genset Lovol kav 45 kva | jual genset lovol Kap 70 Kva Prime Power type 1004TG | Genset Lovol | Genset Lovol kav 45 kva | Jual Genset cummins |

Jual Sparepart genset LOVOL OPEN DAN SILENT KAP 45KVA -175KVA di Bengkayang

Jual Sparepart genset LOVOL OPEN DAN SILENT KAP 45KVA -175KVA di Bengkayang Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR). Jual Sparepart genset LOVOL OPEN DAN SILENT KAP 45KVA -175KVA di Bengkayang

Allah Swt telah menjadikan ibadah Haji sebagai salah satu kewajiban ibadah yang paling mulia dan merupakan bagian dari Rukun Isl

Allah Swt telah menjadikan ibadah Haji sebagai salah satu kewajiban ibadah yang paling mulia dan merupakan bagian dari Rukun Islam yang dengannya Islam tegak di muka bumi ini hingga akhir jaman.

Mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah bagi orang yang mampu baik dari sisi fisik maupun materi untuk bekal perjalanan dan untuk keluarga yang ditinggalkan. Mampu tidak berarti harus kaya raya karena banyak orang yang kaya namun belum berhaji, sementara banyak orang yang tidak kaya malah mampu melaksanakan Haji.

Ibadah Haji adalah puncak pencapaian spiritual seorang Muslim yang kegiatannya paling lengkap. Di dalamnya terdapat kegiatan fisik, lisan, dan rohani serta pengorbanan jiwa, waktu dan harta. Kegiatan fisik berupa Perjalanan dari tanah air ke Saudi Arabia yang menempuh jarak yang jauh dan biaya tidak sedikit serta kegiatan ibadah haji yang melelahkan karena harus bergerak dari satu tempat ke tempat lain dalam waktu yang singkat. Kegiatan lisan berupa lidah yang senantiasa mengumandangkan senandung talbiyah, takbir, dzikir, dan doa untuk menempatkan Allah di atas puncak kebesaran-Nya serta mengecilkan keinginan terhadap harta, wanita dan tahta yang kerap memalingkan kita dari nur Illahi. Kegiatan rohani berupa penjagaan hati agar selalu bersih, ikhlas dan lurus dalam upaya mencapai haji Mabrur serta penyerahan diri dalam rangka mencari ridho Allah.

Hakikat ritual haji diuraikan secara provokatif oleh cendekiawan Iran, alm Dr. Ali Syariati dalam bukunya berjudul Makna Haji. Ali Syariati menunjukkan kepada kita bahwa haji bukanlah sekadar prosesi lahiriah formal belaka, melainkan sebuah momen revolusi lahir dan batin untuk mencapai kesejatian diri sebagai manusia. Menurut beliau, makna Haji yang pertama adalah mengingatkan kembali hakikat kita sebagai manusia. Melalui thawaf, Allah mendemonstrasikan cara kerja alam semesta. Bagaimana bumi, dan planet-planet di jagat raya ini berotasi dan mengelilingi orbitnya masing-masing sesuai Sunnatullah agar selamat. Dengan thawaf, manusia diajarkan untuk tidak diam di pinggiran, melainkan harus meleburkan diri dalam pusaran kafilah manusia yang akan membawanya menuju Allah.

Melalui jumrah, kita ditunjukkan kepada Iblis yang dapat menjelma menjadi tiga wajah dalam bentuk  Fir’aun (lambang kekuasaan), Karun (lambang harta), dan Bal’am (lambang intelektualitas). Melalui Wukuf, kita diingatkan kepada kisah iblis yang melakukan tipu daya kepada Adam sehingga harus turun dari surga serta terpisah dengan Hawa. Melalui perjuangan tak kenal lelah, akhirnya Allah menerima taubatnya dan dipertemukan kembali dengan Hawa di Jabal Rahmah. Melalui mabit di Mina  kita akan dibawa kepada keteladanan perjuangan Ibrahim yang berhasil mengatasi berbagai ujian keimanan dan mengatasi bujuk rayu syetan dengan memberikan pengorbanan Terbesar dalam sejarah manusia yaitu Ismail as. Ibrahim lulus dari ujian tersebut hingga diangkat menjadi Kekasih Allah, imam dan panutan bagi seluruh ummat manusia.

Saat berhaji, Pastikan jiwa mana yang kita bawa. Jiwa yang hendak bertekuk lutut dan mengakui kehinaan di hadapan Tuhan, ataukah jiwa yang hendak ‘memperalat’ Tuhan demi status baru? Ataukah sekadar memperpanjang gelar yang disandang?  Orang yang sudah berhaji haruslah menjadi manusia yang “tampil beda” (lebih lurus hidupnya) dibanding sebelumnya. Jika tidak, sesungguhnya kita tidak lebih dari hanya sekedar wisatawan yang berlibur ke tanah suci di musim haji.

Haji adalah Tamu Allah.  Dengan melaksanakan haji, kita akan menjadi Tamu yang dimuliakan oleh Allah Swt., dan sebagai Tuan Rumah maka Allah berjanji akan memuliakan tamunya serta mengabulkan apapun yang diminta tamunya tersebut. Keutamaan Ibadah Haji disetarakan dengan keutamaan jihad, karena keduanya adalah orang-orang yang menjawab panggilan ketika Allah memanggil.

Karunia terbesar bagi orang yang berhaji adalah janji Allah untuk menghapuskan seluruh dosa tamunya yang bertumpuk sejak dilahirkan hingga selesainya melaksanakan Haji. Termasuk didalamnya dosa-dosa besar yang hanya dapat dihilangkan melalui pelaksanaan wukuf di Arafah.

Sumber : http://www.alimancenter.com

Baca Artikel Lainnya : FAEDAH TANAH HARAM MAKKAH

saco-indonesia.com, Gunung Kelud yang berada di perbatasan Kabupaten Blitar dan Kediri, Jawa Timur, berstatus Waspada sejak 2 Fe

saco-indonesia.com, Gunung Kelud yang berada di perbatasan Kabupaten Blitar dan Kediri, Jawa Timur, berstatus Waspada sejak 2 Februari 2014. Aktivitas vulkanik gunung tersebut telah terpantau terus meningkat.

Catatan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) pada Kamis pukul 00.00 WIB hingga 12.00 WIB, telah terjadi dua kali gempa vulkanik dalam dan 21 kali gempa vulkanik dangkal.

Sedangkan total dari 1-6 Februari pukul 12.00 siang WIB, di Gunung Kelud telah terjadi 93 kali gempa vulkanik dalam dan 321 kali gempa vulkanik dalam.

“Dari hari ke hari aktivitas vulkanik di Gunung Kelud meningkat terus,” terang Kepala Bidang Mitigasi Bencana, Gempa Bumi, dan Gerakan Tanah PVMBG (PVMBG), Gede Suantika, di Bandung, Kamis 6 Februari 2014 kemarin.

Bila dibandingkan Januari, lanjut Suantika, kegempaan di Gunung Kelud selama Februari lebih tinggi. Minggu pertama Januari telah tercatat sekali gempa vulkanik dalam dan 18 kali gempa vulkanik dangkal. Minggu kedua Januari telah tercatat empat kali gempa vulkanik dalam dan 10 kali gempa vulkanik dangkal. Minggu ketiga Januari telah terjadi 98 kali gempa vulkanik dalam dan 34 gempa vulkanik dangkal. Minggu keempat Januari telah tercatat ada 79 gempa vulkanik dalam dan 234 gempa vulkanik dangkal.

Suhu air kawah juga terus meningkat dari waktu ke waktu. Hingga tadi siang tercatat suhunya telah mencapai 57 derajat Celcius. Jika aktivitas vulkanik terus meningkat dalam beberapa hari ke depan, ada dampak negatif yang kemungkinan akan terjadi.

"(Kemungkinan) meletus ini,” ungkapnya.

Sementara itu, meski Gunung Kelud akan berpotensi meletus, PVMBG belum meningkatkan status dari Waspada (level II) ke Siaga (level III). Rekomendasi steril pun juga belum diubah.

“Rekomendasi juga masih tetap dua kilometer dari pusat kawah,” pungkasnya.


Editor : Dian sukmawati

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Mr. Miller, of the firm Weil, Gotshal & Manges, represented companies including Lehman Brothers, General Motors and American Airlines, and mentored many of the top Chapter 11 practitioners today.

Artikel lainnya »