genset perkins genset foton genset cummins murah

Jual Genset Cummins di Puncak Jaya Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR).

Jual Genset Cummins di Puncak Jaya Kami juga menerima pembuatan box silent dan perakitan diesel generator set. Produk kami meliputi berbagai diesel generator set model open, silent lokal yang ukuranya menyesuaikan lokasi pondasi genset, mobile/ trailer . Sebagian besar mesin kami menggunakan Merk : Perkins, Cummins, Deutz, Lovol, Isuzu Foton dengan generator Leroy Somer, Stamford, kualitas terbaik brushless alternator. Jual Genset Cummins di Puncak Jaya

Jual Genset Cummins di Puncak Jaya

Tag :
Jual Genset Lovol | Jual Genset Cummins di Puncak Jaya | Jual Genset Lovol kav 45 kva | jual genset lovol Kap 70 Kva Prime Power type 1004TG | Genset Lovol | Genset Lovol kav 45 kva | Jual Genset cummins |

Jual Sparepart Genset Cummins 37 Kva Silent Murah di Palembang

Jual Sparepart Genset Cummins 37 Kva Silent Murah di Palembang Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR). Jual Sparepart Genset Cummins 37 Kva Silent Murah di Palembang

Medan, Saco-Indonesia.com - Dengan Penyediaan alat medis berteknologi canggih, utamanya alat radiologi, di rumah sakit sebenarnya menjadi tantangan untuk dokter. Alat medis secanggih apa pun takkan memberikan hasil maksimal, terutama dalam penegakkan diagnosis, bila tak dibarengi dengan dokter yang mumpuni baik secara pengetahuan medis maupun sikap melayani berfokus pada kepentingan bahkan kepuasan pasien.

Medan, Saco-Indonesia.com - Dengan Penyediaan alat medis berteknologi canggih, utamanya alat radiologi, di rumah sakit sebenarnya menjadi tantangan untuk dokter. Alat medis secanggih apa pun takkan memberikan hasil maksimal, terutama dalam penegakkan diagnosis, bila tak dibarengi dengan dokter yang mumpuni baik secara pengetahuan medis maupun sikap melayani berfokus pada kepentingan bahkan kepuasan pasien.

Teguh Purwanto, Head of Imaging Systems Philips Healthcare mengatakan teknologi canggih menjadi tantangan bukan untuk pasien tapi dokter. Dalam hal ini, dokter klinis yang merujuk pemeriksaan radiologi, serta dokter radiologi yang menentukan pemeriksaan dan membaca hasil.

"Pelanggan alat radiologi, pertama dokter baru pasien. Dokter harus membekali pengetahuan klinis berhubungan dengan alat," jelas Teguh saat kunjungan media ke Rumah Sakit Colombia Asia, Medan, Rabu (5/2/2014).

Hal ini diakui dokter spesialis radiologi, Buter Samin. Menurutnya kalangan dokter sama seperti profesional lainnya, rutin setiap setahun sekali, menambah pengetahuan melalui berbagai seminar di dalam dan luar negeri.

Spesialis penyakit dalam, yang juga Chief of Medical Services Rumah Sakit Colombia Asia Medan, Sabar Petrus Sembiring, mengatakan untuk bisa memenuhi kebutuhan pengetahuan akan inovasi terkini alat medis, dokter harus melengkapi kemampuannya. Kesiapan klinisi menjadi penting untuk mendukung penggunaan alat medis tercanggih.

"Teknologi yang baik harus didukung kelengkapan, kesiapan dengan perkembangan teknologi," tuturnya pada kesempatan yang sama.

Jumlah spesialis atau konsultan, juga merupakan faktor penting dalam perkembangan teknologi  medis. Dalam pemeriksaan radiologi dengan alat tercanggih misalnya, saat hasil imaging diketahui, pada kasus yang terbilang rumit keberadaan konsultan medis yang lengkap dengan berbagai spesialisasi akan mendukung diagnosis juga tindakan menjadi lebih tepat, akurat, cepat.

"Pada kasus rumit, butuh subdisiplin ilmu dan dokter tidak one man show," imbuh Sabar.

Menurutnya, alat canggih tanpa sumber daya manusia yang baik tidak akan memberikan hasil maksimal. Ketersediaan alat medis cangguh juga perlu didukung komunikasi dokter yang baik, sehingga pasien terpenuhi kebutuhannya.

Sumber : Kompas.com

Editor : Maulana Lee

Seorang nelayan bernama Naya (24) warga Kampung Badongan, Desa Teluk, Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang, Banten, tenggelam di kawasan perairan Pulau Popole, Minggu, (16/3). Hingga kini, pencarian korban masih dilakukan warga dan Relawan Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) Banten.

Seorang nelayan bernama Naya (24) warga Kampung Badongan, Desa Teluk, Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang, Banten, tenggelam di kawasan perairan Pulau Popole, Minggu, (16/3). Hingga kini, pencarian korban masih dilakukan warga dan Relawan Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) Banten.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, peristiwa ini bermula di saat korban tengah mencari ikan di sekitar Pulau Popole, pulau yang disebut-sebut milik keluarga Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah. Saat itu Naya mencari ikan bersama Jastari (30) yang juga warga Desa Teluk Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang. Tiba-tiba, korban terjatuh dari atas perahu dan langsung tergulung gelombang laut.

Jastari yang saat itu melihat korban tenggelam, tidak bisa menyelamatkannya, karena Jastari yang juga pemilik perahu, sedang menarik jaring. "saya tidak bisa menolongnya karena dia langsung tenggelam," ujar Jastari.

Sementara itu, koordinator relawan Balawista, Ade Ervin mengatakan, saat ini pihaknya baru melakukan pencarian. Karena pihak keluarga korban baru melaporkan kehilangan korban, Senin (17/3).

Pencarian dilakukan di sekitar pulau di mana korban dinyatakan hilang. "Kami baru terima laporan. Makanya kami baru lakukan pencarian. Jika kemarin langsung lapor, kami langsung detik itu juga melakukan pencarian," katanya.

Ms. Crough played the youngest daughter on the hit ’70s sitcom starring David Cassidy and Shirley Jones.

Artikel lainnya »