genset perkins genset foton genset cummins murah
JUAL GENSET LOVOL MURAH DI JAKARTA

Jual Genset Cummins Murah di Palangka Raya Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR).

Jual Genset Cummins Murah di Palangka Raya Kami juga menerima pembuatan box silent dan perakitan diesel generator set. Produk kami meliputi berbagai diesel generator set model open, silent lokal yang ukuranya menyesuaikan lokasi pondasi genset, mobile/ trailer . Sebagian besar mesin kami menggunakan Merk : Perkins, Cummins, Deutz, Lovol, Isuzu Foton dengan generator Leroy Somer, Stamford, kualitas terbaik brushless alternator. Jual Genset Cummins Murah di Palangka Raya

Jual Genset Cummins Murah di Palangka Raya

Tag :
Jual Genset Lovol | Jual Genset Cummins Murah di Palangka Raya | Jual Genset Lovol kav 45 kva | jual genset lovol Kap 70 Kva Prime Power type 1004TG | Genset Lovol | Genset Lovol kav 45 kva | Jual Genset cummins |

Jual Sparepart genset Isuzu Foton 40 kVA silent di Minahasa Tenggara

Jual Sparepart genset Isuzu Foton 40 kVA silent di Minahasa Tenggara Hubungi : 0821 - 1310 - 3112/(021) 9224 - 2423 PT. Tribuana Diesel Adalah penjualan Generating-Set (genset) berkualitas import (builtup) bagi anda yang membutuhkan product berkualitas serta pengadaan yang cepat urgent tanpa berbelit-belit, Genset kami di lengkapi dengan dokumen Certificate Of Original , Manual book engine dan manual book generator, Kami sediakan Genset kapasitas 10 Kva - 650Kva (ANDA PESAN KAMI ANTAR). Jual Sparepart genset Isuzu Foton 40 kVA silent di Minahasa Tenggara

Saco-Indonesia.com - Lapangannya rata berlapis karpet warna hijau. Luasnya sekitar 100x63 meter persegi.

Saco-Indonesia.com - Lapangannya rata berlapis karpet warna hijau. Luasnya sekitar 100x63 meter persegi. Fasilitasnya lumayan mendukung, seperti ruang ganti, kantor, ruang kesehatan, dan lahan parkir. Namun sayang fasilitas ini tidak terawat. Ruangan tepat di depan lapangan itu jauh dari kata layak digunakan sekolah sepak bola bertaraf internasional. Plafonnya rusak dan catnya kusam.

Apalagi toiletnya, tidak ada kucuran air hangat dan dingin pembasuh badan usai berlatih. Begitulah pemandangan di bekas Liverpool Internasional Football Academy di lapangan hoki, Senayan, Jakarta Pusat. Hanya lapangan saja berstandar internasional. Sisanya boleh dibilang jauh dari gambaran sarang tempat berlatih sepak bola mendunia, seperti Liverpool.

Sejak berdiri Juli 2011, Liverpool Internasional Football Academy menggunakan lapangan dalam kompleks Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat. Awalnya SSB Liverpool menggunakan lapangan F, namun belakangan pindah ke lapangan hoki hingga akhirnya ditutup. Mereka menyewa lapangan di Senayan tanpa membangun fasilitas sendiri di Indonesia.

Mantan kepala operasional International Football Academy Soccer School dan Arsenal Yahya menilai belum ada keseriusan sekolah sepak bola asing mendirikan cabang di Indonesia. Sebab tidak satu pun SSB asing ini memiliki lapangan sendiri atau membangun fasilitas pendukung.

Mereka lebih berorientasi bisnis untuk menguntungkan nama klub itu sendiri. "Belum ada sejauh ini, belum ada yang serius," kata Yahya saat berbincang-bincang, di Senayan, akhir pekan lalu.

Sejak SSB Liverpool ditutup, Yahya kini menjadi kepala pelatih Tik Tak Football First. Semua mantan peserta didik SSB Liverpool berlatih di Tik Tak. Mereka mengaku sudah nyaman dengan komposisi latihan dan tidak ingin bubar. Begitulah cikal bakal berdirinya Tik Tak Football First hingga saat ini.

Selain tempat menyewa, ketidakseriusan lain SSB asing itu tidak memiliki program buat menyalurkan peserta didik berbakat mereka di klub bersangkutan. Menurut Yahya, sejauh pengalamannya melatih di dua SSB, Liverpool dan Arsenal, belum ada satu anak didiknya berangkat ke luar negeri menimba ilmu atau paling tidak mengikuti seleksi masuk menjadi pemain. "Pengalaman saya di Arsenal tiga tahun sepuluh bulan, belum pernah ada satu pun pemain muda berbakat," ujarnya.

Pengamat sepak bola Indonesia Wesley Hutagalung mengakui menjamurnya sekolah sepak bola bertaraf internasional masih mengakomodasi anak-anak keluarga mampu dengan kegiatan berkeringat, gangguan kegemukan, atau sekadar permainan olahraga. Sejauh ini, idealisme tak berjalan seiring dengan jumlah anak-anak berbakat di Indonesia. "Di ibu kota mempunyai kendala pada waktu latihan dengan jam sekolah formal sendiri, terbentur jarak lapangan, jam sekolah," tuturnya.

Wesley menilai PSSI (Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia) seharusnya merangkul SSB asing. Dia berpendapat keberadaan SSB asing mestinya diikuti konsistensi teruji. "Pengiriman anak didik berlatih atau bermain ke klub induk masih sebuah mimpi. Pastinya akan terbentur dengan minimal peringkat FIFA untuk bisa bermain di tanah Eropa," katanya.

Anggota Komite Eksekutif PSSI La Siya mengatakan semuanya dikembalikan kepada masyarakat untuk lebih jeli karena menjamurnya SSB asing bak dua sisi mata uang. Menurut dia, jika SSB asing bisa dikelola dengan baik ikut berkontribusi pada perkembangan sepak bola di Indonesia.

"Namun jika salah satu aspek, seperti pelatih asingnya tidak benar, bisa jadi efek buruk bagi anak didiknya," ujarnya.

Sumber :kompas.com

Editor : Maulana Lee

 Allah Maha Pemurah, diantara refleksi sifat Maha Pemurah Allah, Allah mensyariatkan  amal-amal yang ringan dikerjakan

 Allah Maha Pemurah, diantara refleksi sifat Maha Pemurah Allah, Allah mensyariatkan  amal-amal yang ringan dikerjakan namun pahalanya (balasan kebaikannya) berlipat ganda, baik di dunia maupun di akhirat. Dengan amal-amal ini, kita sebagai umat manusia yang ditakdirkan Allah memiliki usia yang pendek, rata-rata antara 60-70 tahun bisa mengoptimalkan usia kita untuk mendapatkan balasan kebaikan dari Allah yang berlipat ganda. Diantara amal-amal ringan tapi berpahala besar adalah amal-amal yang pahalanya setara dengan pahala ibadah haji dan umrah. Amalan-amalan tersebut diantaranya:

1. KELUAR DARI RUMAH MENUJU SHALAT FARDHU DI MASJID DALAM KONDISI SUDAH BERSUCI.
Dari ABu Umamah, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Barang siapa keluar dari rumahnya dalam keadaan suci untuk menunaikan shalat fardhu, pahalanya seperti pahala haji orang berihram." (Shahih: Shahih Abu Dawud, no 558)

2. SHALAT BERJAMA'AH DI MASJID KEMUDIAN DUDUK BERDZIKIR SAMPAI TERBIT MATAHARI LALU SHALAT 2 RAKA'AT

مَنْ صَلَّىالْغَدَا ةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِحَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ قَالَ قَالَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ   
Dari Anas bin Malik, Rasulullah s.a.w bersabda, " Barangsiapa Shalat Subuh berjamaah lalu duduk berdzikir (mengingat) Allah sampai terbit matahari kemudian shalat 2 raka'at, maka baginya pahala seperti pahala haji dan umrah yang sempurna, sempurna, sempurna." (Hasan: Shahih At-Tirmidzi, no. 480, 586; Shahih At-Targhib wa AT-Tarhib, no. 464; Ash-Shahihah, no. 3403)(Dishahihkan oleh Al-Albani). Dalam hadits lain, dari Abu Umamah dan 'Utbah bin 'Abd, Rasulullah bersabda, "Barangsiapa shalat Subuh dalam sebuah masjid secara berjama'ah lalu tinggal di dalamnya hingga ia Shalat Dhuha, maka ia mendapatkan pahala seperti pahalanya orang haji dan umrah yang sempurna haji dan umrahnya." (Hasan li ghairihi: Shahih At-Targhib wa At-Tarhib, no. 469).
Dalam hadits-hadits diatas, Rasulullah menyebutkan dzikir secara umum. Masuk dalam dzikir adalah ta'lim/kajian Islam. Selain lebih banyak faedahnya karena mempelajari ilmu syar'i, juga karena lebih meringankan jiwa yang terkadang malas berdzikir sendiri dalam waktu yang cukup lama.

3. MEMPELAJARI ATAU MENGAJARKAN KEBAIKAN DI MASJID
Dari Abu Umamah, Nabi saw bersabda," Barangsiapa pergi ke masjid, dia tidak menginginkan kecuali mempelajari suatu kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya pahala seperti pahala orang haji sempurna hajinya.". Dalam riwayat lain dengan redaksi, "Barangsiapa berangkat di pagi hari menuju masjid, ia tidak menginginkan kecuali untuk mempelajari suatu kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya pahala orang yang melaksanakan umrah dengan umrah yang sempurna. Dan barangsiapa berangkat sore hari menuju masjid, ia tidak menginginkan kecuali mempelajari suatu kebaikan atau mengajarkannya, maka ia mendapatkan pahala orang yang naik haji dengan haji yang sempurna."(Hasan Shahih: Shahih At-Targhib wa AT-Tarhib no 82).
Perlu diketahui, pahala ini bisa didapat dengan syarat, pelaku sebelum masuk ke dalam masjid, di perjalanan menuju masjid, atau masih dirumah, haruslah berniat untuk mempelajari atau mengajarkan kebaikan. Nabi dalam hadits diatas tidak menetapkan durasi waktu tertentu.

4. MELAKSANAKAN SHALAT FARDHU BERJAMA'AH DAN SHALAT DHUHA DI MASJID
Dari Abu Umamah, Rasulullah s.a.w bersabda," Barangsiapa berjalan menuju berjama'ah sholat wajib, maka dia seperti berhaji. Dan barang siapa berjalan menuju shalat tathawwu'(sunnah) maka dia seperti berumrah yang nafilah (istilah lain sunnah)." (Hasan: Shahih Al-Jami' no. 6556), dalam hadits yang lainnya, Rasulullah bersabda," Barangsiapa keluar dari rumahnya dalam keadaan sudah bersuci untuk shalat fardhu maka pahalanya seperti pahala orang haji yang berihram, Dan barangsiapa keluar shalat Dhuha dia tidak bermaksud kecuali itu, maka pahalanya seperti pahala orang yang berumrah. Dan shalat sesudah shalat yang tidak ada perbuatan sia-sia di antara keduanya diyulis di kitab 'Illiyyin."( Shahih: Shahih Sunan Abu Dawud, no. 522;Shahih Al-Jami' no. 6228)

Itulah beberapa amalan yang pahalanya setara dengan pahala orang yang sedang berhaji dan berumrah. Perlu diingat, amal-amal ini tidak bisa menggugurkan kewajiban berhaji dan berumrah. Orang-orang yang telah mengerjakan amal-amal ini tetap wajib melaksanakan ibadah haji dan umrah. Al-Munawi dalam Al-Faidh Al-Qadiir jilid 6 hal. 228, "makna mendapat pahala haji atau mendapat pahala seperti pahala haji, tetapi tidak harus sama persis." Maka, amal-amal yang berpahala seperti/setara pahala haji dan umrah itu tidak menghapus kewajiban haji dan umrah.

Seandainya amal-amal itu bisa mengganti kewajiban haji dan umrah atas setiap muslim, maka tidak akan ada orang yang melaksanakan haji dan umrah sejak zaman Nabi Muhammad. Nabi Muhammad yang mensosialisasikan amal-amal tersebut saja tetap melakukan haji dan umrah, demikian juga para pengikut beliau yang setia. Maka sebuah bid'ah dan kesesatan jika seseorang yang tidak berhaji dan berumrah dengan alasan telah beramal dengan amal-amal berpahala seperti pahala dan haji.

Sumber : http://www.metrokota.go.id

Baca Artikel Lainnya : HAJI DAN UMRAH SERTA PERBEDAANNYA

Fullmer, who reigned when fight clubs abounded and Friday night fights were a television staple, was known for his title bouts with Sugar Ray Robinson and Carmen Basilio.

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Artikel lainnya »