genset perkins genset foton genset cummins murah

Agen dari pemain muda Ibrahima Mbaye, Beppe Accardi, juga menyatakan bahwa Internazionale telah banyak berhutang budi pada Livorno. Mbaye sendiri juga merupakan salah satu pemain Nerazzurri yang dipinjam oleh Amaranto musim ini.

Agen dari pemain muda Ibrahima Mbaye, Beppe Accardi, juga menyatakan bahwa Internazionale telah banyak berhutang budi pada Livorno. Mbaye sendiri juga merupakan salah satu pemain Nerazzurri yang dipinjam oleh Amaranto musim ini.

Lebih lanjut Accardi, yang di awal musim juga sempat terlibat friksi dengan Allenatore Inter, Walter Mazzarri, juga menyebut bahwa kliennya masih belum memutuskan untuk dapat memperpanjang kontrak bersama klub asal Milan tersebut.

"Saya percaya Ibrahima bukan satu-satunya pemain Inter yang berkembang pesat bersama Livorno. Lihat saja Francesco Bardi dan Marco Benassi, mereka juga tampil konsisten. Saya pikir Inter banyak berhutang budi kepada Livorno dalam hal ini," ungkap Accardi.

"Memang benar Inter telah menawarkan kontrak baru kepada Ibrahima, namun saya hanya mendengarnya sekali dari Direktur Piero Ausilio. Jika mereka serius, tentu mereka akan langsung menghubungi saya. Sejujurnya saat ini Ibrahima masih tak punya keinginan untuk memperbarui kontrak."

Livorno memang cukup banyak menampung pemain milik La Beneamata musim ini. Selain Bardi, Benassi, dan Mbaye, masih ada nama Alfred Duncan dan Ishak Belfodil dalam skuat mereka. Hampir semuanya selalu menjadi langganan starter di klub asuhan Domenico Di Carlo tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, Museum Media Madinah menyimpan sejumlah maket sejarah Nabi Muhammad SAW. Museum ini pun dapat membuat pengunjun

REPUBLIKA.CO.ID, Museum Media Madinah menyimpan sejumlah maket sejarah Nabi Muhammad SAW. Museum ini pun dapat membuat pengunjung membayangkan bagaimana sejarah saat Rasulullah berdakwah.

Antara yang mengunjungi museum, Sabtu, melihat sejumlah maket ditampilkan seperti tiga maket Masjid Nabawi dari bentuk awal, perubahan bentuk saat ada perintah mengubah kiblat, dan bentuk perluasan masjid pada masa Rasulullah.

Maket situasi perang juga ditampilkan seperti Perang Uhud dan Perang Khandaq. Dibandingkan dengan masa Nabi, situasi di bukit Uhud sudah banyak berubah. Pun parit yang digali saat Perang Khandaq sudah tidak ada. Melihat maket itu pun dapat membuat pikiran melayang ke masa itu.

Pengunjung juga diajak untuk menyaksikan tayangan film pembangunan Masjid Nabawi pada jaman Rasulullah yang dinarasikan Muhamad Muslim bin Hasan Bisri asal Cirebon, Jawa Barat.

Ia menjelaskan, awalnya di mesjid seluas 30 x 35 meter itu hanya sebagian yang diberi atap pelepah kurma yaitu pada seperempat bagian belakang mesjid yang disebut sufa.

Sufa adalah tempat musafir dan anak yatim berteduh. Saat malam hari, biasanya Rasulullah mengajak mereka makan malam bersama di rumahnya yang terletak di sebelah kiri depan masjid.

Pada bulan-16 setelah hijrah, masjid sederhana itu mengubah arah kiblatnya dari Masjidil Aqsha ke Ka,bah di Makkah sehingga ada perubahan pintu dan bagian depan.

Kemudian pada tahun ke-6 Hijriah, bagian depan mesjid diberi atap dari tanah liat dengan tinggi sekitar tiga meter karena untuk mencegah air hujan masuk.

Setahun kemudian, setelah Perang Khaibar, masjid diperluas karena jumlah umat Islam sudah semakin banyak. Masjid diperluas di bagian utara dan barat sehingga ukurannya menjadi 50 x 45 meter.

Di museum juga terdapat sejumlah peralatan penyiaran jaman dulu seperti kamera dan proyektor sehingga ada nama media yang menempel pada kata museum. Benda lain yang ditampilkan yakni maket sejumlah masjid bersejarah, sejumlah batu dari berbagai daerah di Madinah, maket Raudhah dan makam nabi, serta tiruan baju perang saat masa Rasulullah.

Sayangnya masih banyak maket yang tidak tampil mungkin karena keterbatasan areal museum seperti Perang Badar, Gua Hira, dan kondisi pemukiman Madinah sejak awal hijrah sampai meninggalnya Rasulullah.

Ruang museum juga sebagian sudah menjadi toko cenderamata yang menjual video kisah perjuangan Islam, Alquran mini, hiasan dinding, hiasan kaca, dan kurma Madinah.

Jamaah haji Indonesia gelombang dua yang akan berkunjung ke Madinah untuk beribadah shalat arbain, bisa memanfaatkan waktu luang mengunjungi museum yang hanya berjarak 1,5 kilometer sebelah timur Mesjid Nabawi. Tiket masuk saat musim haji didiskon 50 persen menjadi hanya 5 riyal atau sekitar Rp15.500 per orang.

Sumber : http://www.gemashafamarwa.com

Baca Artikel Lainnya : INVESTASI KANAN, UMRAH

“It was really nice to play with other women and not have this underlying tone of being at each other’s throats.”

Children playing last week in Sandtown-Winchester, the Baltimore neighborhood where Freddie Gray was raised. One young resident called it “a tough community.”
Todd Heisler/The New York Times

Children playing last week in Sandtown-Winchester, the Baltimore neighborhood where Freddie Gray was raised. One young resident called it “a tough community.”

Hard but Hopeful Home to ‘Lot of Freddies’

Artikel lainnya »